Wikifreaks, Chapter 1(4/6 – 6/6) : Kisah Kasim Di Sekolah (Chapter End)

Cerita sebelumnya :

“Punya gue masih ada kok. Cincin itu sengaja gue siapin kalo-kalo ada cewek yang pengen gue lindungi dari mereka.”

“Duhh! Endank Soekamti Nikita Willy, maacih ya Rockyy!”

Apadeh..

 

^_^

 

Gue kudu nyari cara buat nebus dosa gue sama Pak Galau. Jadwal nonton sinetron gue ganti dengan browsing tentang Siti Markonnah di Wikifreaks. Situs ini menguak informasi pribadi dari hampir seluruh penduduk bumi yang lahir setelah zaman batu. Gue gak sengaja nemuin alamat situs ini pas iseng-iseng baca buku jadul di perpustakaan daerah. Untuk mengakses data dari situs ini juga kudu dapet kata sandi kerajaan eropa loh.

Ternyata, Cinta monyet Pak Galau beneran jadi TKI di Malaysia. Tragisnya lagi, Markonnah bakal menikah dengan majikannya disana.

WTF ! Wow This’s Fantastic, Bukan Cuma nebus dosa, gue bakalan berjasa besar andai berhasil ngurus kasus ini.

“Sim, loe bisa ikut gue gak?” kata gue lewat telpon.

“Kemana?”

“Kearah angin berhembus”

“Serius?”

“Kagak lah. Maksud gue, loe mau gak jadi tandem gue buat ikutan Olimpiadedi Malaysia?”

“What?! Are you kidding me?” mendadak Kasim bisa ngucapin kalimat itu dengan aksen British yang kental. Padahal, dalam percakapan sehari-hari aja masih belum bisa lepas dari logat Minang yang fasih.

“Cuma elo yang bisa gue andelin. Gue punya rencana bagus biar Pak Galau bisa ngerasa Hidup lagi”

“Gue sih mau-mau aja. Tapi.. Gratis gak?”

“Pastinya! Gratististis.. tiss” kata gue sampe muncrat kemukanya.

 

 

Keberangkatan gue dibiayai Dinas Pendidikan. Akibatnya gue harus ikhlas dapet penerbangan jam 6 pagi, dan sukses buat orang kayak gue kucar-kacir kerepotan dipagi buta. Apalagi ini pertama kalinya gue ke luar negeri. Keluarga besar gue datang berkumpul dan ngadain doa bersama di depan pintu keberangkatan bandara bareng petugas security disana.

Brrrr!!

Badan gue meriang diterjang AC pesawat. Tapi daripada tengsin sama penumpang lain, gue sekuat iman menahan dingin sambil siul-siul sok santai selama perjalanan. Sementara Kasim yang sejak di bandara udah bersin-bersin karena flu malah nyengir-nyengir gak jelas.

“Elo gak papa Sim?” kata gue khawatir kalo Epilepsinya sampe kambuh ditengah perjalanan gini.

“Gue udah gak sabar nih mau sampe di Hotel. Karena loe udah berjasa besar dalam hidup gue, entar gue tunjukin deh” Bisik Kasim

“Tunjukin apaan sih?”

“Sabar dong. Tunggu sampe di Hotel ya”

^_^

“Kamu yakin bisa nyusul entar?”

“Tenang Pak, kita kan udah punya Peta nya. Jadi gak bakal nyasar deh” Jawab Kasim. Padahal gue yang ditanya.

“Oke. Tapi, tepat jam delapan harus udah di Hotel kalo mau dapat jatah Nasi kotaknya”

“Siip deh!” Masih kasim yang jawab. Padahal gue lagi yang ditanya.

Gue dan Kasim berpisah dari rombongan setelah tau Hotel yang bakal dituju kru sekolah. Alamat yang tercantum di Wikifreaks lumayan jauh dari Hotel tempat gue bakal nginep, tapi lebih dekat dengan Bandara.

“Pakcik, anterkan kite orang ke adress ni boleh?” sebisa mungkin gue meniru logat mereka biar lebih akrab dan lebih murah tarifnya.

“Kalian dari Indonesia, kan?” katanya dengan Logat batak yang kental.

“Loh, abang orang Indonesia juga? kebetulan banget nih.”

“Iya. Aku Imran Sitegar dari Medan. Mau kemana kalian?”

“Aku Rocky bang, ini Kasim. Bisa anterin kita kesini gak bang?”

“Kalian mau nginap di Apartement mewah itu?” Kata bang Ronald mulai menjalankan taksinya.

“Gini bang Imran. Disana itu ada TKW yang terpisah sejak lama dari Cinta monyetnya gara-gara Ambalat tempat tinggalnya keburu diklaim Malaysia ”

“Bah! Kalo gitu, biar aku bantu kalian. Nanti aku ikut kedalam ya?” Kata bang Ronald dengan semangat membara.

Sampe di komplek Apartemen, gue dan Bang Imran langsung naik ke lantai 13 tempat Markonah bekerja. Sementara Kasim dapat tugas ngejagain Taksi, biar gak ada yang malingin kaca spionnya.

Majikan Markonah, Hitler bin Titan ternyata salah satu penggemar fanatik Doraemon, itu bisa gue tebak dari dekorasi pintunya yang penuh lambang freemason.

Dug! Dug! Dug!

“Asalamualaikum”

“Walaikumsalam” Sesaat pintu itu dibuka, muncul lah sosok Hitler Bin Titan, majikan Markonnah di malaysia.

”Sape korang pade ni?” tanya Wan Hitler mengerutkan dahi.

“Morning Pakcik, saye baru tiba dari Singapore nak cari apartment kat sini?” Tanya gue berlagak jadi turis Singapura.

“Ohh, nak sewa apartment ke? Boleh boleh. Saye Hitler pemilik ni apartment. Jom tengok sekeliling apartment ni dulu. Abis tu awak boleh nak pilih yang mana” Ujar Wan Hitler dengan logat khasnya.

Sesuai rencanna, Bang Imran pergi bertamasya keliling taman dengan Wan Hitler dan gue yang nyulik Markonnah.

“Bu Markonah!” Panggil gue sambil menggeledah isi lemari. Tiba-tiba muncul sesosok perempuan cantik dengan dandanan menor mengenakan daster putih kehitaman, masa iya itu Markonnah?

“Siti Markonnah?”

Ia menganggukan pelan kepalanya walau masih bingung.

”Panggil saya Tante aja deh” katanya sok muda.

“Saya datang kesini untuk ngejemput tante balik ke Indonesia. Ayo ikut saya”

“Gak perlu. Saya gak punya apa-apa lagi disana. Dan dari mana kamu tahu tentang saya, kamu sendiri siapa?”

“Galau Roosevelt Gorbachev! Dia alasan kenapa saya datang kesini.”

Markonnah tersentak kaget pas gue nyebutin nama lengkap Pak Galau. Bisa jadi karena nama tengah dan belakangnya yang terdengar aneh dan kurang bisa diterima akal itu.

“Galau? Bukannya dia udah nikah sama pilihan orang tuanya?”

“Gak. Pak Galau gak pernah nikah dengan siapapun sampe kepala empat sekarang ini”

“Kenapa?”

“Dia masih ngarepin cinta monyetnya. Dan itu tante”

Tante Markonnah terdiam, entah bingung nanggapin jawaban gue atau tersinggung karena gue bilang Monyet.

“Saya juga. Tapi..”

“Kenapa?”

“Saya butuh waktu sebentar lagi”

“Buat apa? kita gak punya banyak waktu!” desak gue.

“Dua menit lagi ikan di oven matang, kan sayang kalo sampe gosong”

Yaelah, kirain apaan.

Bang Ronald pun kembali bersama Wan Hitler ke apartemennya. Tanpa disadari Wan Hitler, tunangannya berhasil gue bawa masuk ke Taksi. Setelah itu Bang Ronald pun menyusul dan langsung mengantarkan kami ke Hotel tempat rombongan sekolah gue dan Kasim menginap.

“Terus, ini kita mau tidur dimana Ki?” tanya Kasim sesampainya dikamar Hotel.

“Duh, saya jadi ngerepotin kalian. Biar saya tidur di sofa aja ya”

“Jangan! Biar saya dan Kasim yang tidur di Sofa. Kita gak biasa tidur dikasur soalnya”Balas gue.

“Eh? Ta..” Jempol ginsengnya keburu gue tiban pake kaki gue sebelum sempat bicara.

Gue dan Kasim pun fix bakal tidur di sofa malam itu.

 

 

 

“Rok? Lu bisa tidur ga?”

“Kagak! Elu sih ngajakin gue ngobrol” kata gue kesel.

“Eh, liat ini deh” kata Kasim lalu menyalakan lampu.

JRENG JRENGG!!!

“Uwaaaa” Gue loncat ngambil jarak radius semeter dari Kasim.

“Apaan tuh? Serem banget teksturnya” tambah gue.

“Ini miniatur menara Eiffel. Dibuat pake upil yang gue kumpulin sejak turun dari pesawat”

“Ohh, jadi ini yang mau elo tunjukin?”

“Iya. Miniatur ini gue kerjain sejak ditaksi bang Imran. Tinggal ditambahin kentut khasnya Rachel, sempurna deh buat jadi pajangan di kamar gue”

“Ceilahh, kentutpun harum bagi orang yang lagi kasmaran”

“Makanya, Coba dong! Sekali-kali coba jatuh cinta”

“Hal begituan gak ngefek apa-apa ke gue, gue kan Batu”

“Yakin? kalo gitu, sekarang gue tantangin! Berani gak?”

“Nantangin Apaan?”

Gue penasaran. Abisnya sejak lahir, gue belum pernah sekalipun gagal ngeladenin tantangan kasim yang aneh bin unik.

“Gue bisa buat elo jatuh cinta bahkan sebelum umur loe genap 17 tahun. Cinta mati, sampe-sampe loe lebih milih ngaku kalah daripada ngelepasin cinta itu”

“Maksudnya? Loe nantang gue biar gak Jatuh cinta?”

“Tepat. Sanggup?”

“Loe becanda? Lo tau sendiri kan gue ini ‘Batu’?”

“Yaelahh.. Sanggup gak?”

“Oke! Andai kalah, gue bakal kuliah di tempat yang sama bareng loe entar”

“Okey. Dan kalo gue yang kalah, gue rela mutusin Rachel. Gimana? Deal?”

“Ya udah deh, Deal” Kata gue rada gak tega.

Selama ini gue selalu bisa menang dari tantangan Kasim. Tapi kali ini konsekuensinya terlalu berlebihan sih. Kalo gue menang sih, paling cuma kudu ngikutin kasim ke Universitas impiannya di Bandung, itu artinya gue harus ngelupain Jepang sebagai tujuan studi nanti. Tapi kalo dia kalah.. Waduh, Rachel itu satu-satunya cewe yang baik buat Kasim. Masa harus siputusin gara-gara taruhan bodoh ini?

 

 

Juara 1 jatuh kepada.. Rocky Geblek.. dari Indonesia!

Undoubtly! Gue kembali mempertahankan gelar sebagai penenun dengan hasil tenunan terbaik se-Asia raya. Pihak panitia sebenarnya menghadiahkan liburan ke Patthaya selama dua hari untuk gue, tapi karena gak sabar pengen  ngasih kejutan untuk Pak Galau yang lagi depresi, rombongan gue pun bergegas balik ke Indonesia dihari itu juga.

“Congratz ya Rock!” ucap kasim

“Liat sendiri kan, gue selalu bisa menang. Masih mau nerusin tantangan tadi malem? kalo gak yakin jangan diterusin deh”

“Yakin! Yang kali ini akan jadi kekalahan pertama elo dari gue, Huahaha” kata Kasim membusungkan perut.

“Terus rencana lo apa?”

“Gue bakal rundingin semua rencananya bareng Leonarto dan Endang. Tapi elo harus bersedia ngikutin ketentuan gue nanti”

“Dimanapun, kapanpun gue siap! Bwahaha” Kata gue sesumbar.

 

 

^^ Chapter 1 : Kisah Kasim Disekolah – End ^^

See Ya di  —>    CHAPTER II : Rocky VS Rambo

NOTE:
 * Pak Galau itu (bukan nama yang sebenarnya) Wali Murid di kelas Roc*y geblek.. Waktu di ‘Prologue’ Rocky sempat ngakalin guru unyu tersebut dengan kebohongan besar.. yang berujung pada reinassance (kebangkitan kembali) kisah cinta monyet lama pak galau dengan Markonah
** Bagian ‘Prologue’ ada diawal cerita, sebelum Chapter 1: Kisah Kasim Disekolah. Tapi belum diposting dulu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s