Wikifreaks, Chapter 2(1/2): Rocky VS Rambo

Cerita Sebelumnya:

Juara 1 jatuh kepada.. Rocky Geblek.. dari Indonesia!

Undoubtly! Gue kembali mempertahankan gelar sebagai penenun dengan hasil tenunan terbaik se-Asia raya. Pihak panitia sebenarnya menghadiahkan liburan ke Patthaya selama dua hari untuk gue, tapi karena gak sabar pengen  ngasih kejutan untuk Pak Galau yang lagi depresi, rombongan gue pun bergegas balik ke Indonesia dihari itu juga.

“Congratz ya Rock!” ucap kasim

“Liat sendiri kan, gue selalu bisa menang. Masih mau nerusin tantangan tadi malem? kalo gak yakin jangan diterusin deh”

“Yakin! Yang kali ini akan jadi kekalahan pertama elo dari gue, Huahaha” kata Kasim membusungkan perut.

“Terus rencana lo apa?”

“Gue bakal rundingin semua rencananya bareng Leonarto dan Endang. Tapi elo harus bersedia ngikutin ketentuan gue nanti”

“Dimanapun, kapanpun gue siap! Bwahaha” Kata gue sesumbar.

^_^

 

 

“Cep!”

“Hm?”

Pak Galau coba mengenali wajah yang mulai samar dalam ingatannya.

“Onaah..” gumamnya

Mereka berlari-lari kecil dan hinggap dipelukan masing-masing.

Kalo punya hati, gue pasti udah nangis bombay ngeliat dua sejoli yang lagi kangen-kangenan ini.

Gak kayak sinetron yang kudu ngelewatin beberapa season buat happy ending. Pak Galau udah ngedapetin lagi kisahnya sendiri. Sejak peristiwa itu hubungan gue dengan Pak Galau makin baik, bukan lagi sekedar hubungan antara guru dan murid, melainkan lebih intim. Dalam arti yang positif tentunya.

Walau terkadang jahil dan belagu, gue tetep andalan sekolah buat ngoleksi prestasi sampe tingkat Internasional. Olimpiade sains, kontes merakit bom, sampe memecah kemiri pun pernah gue juarai. Sayangnya, gak semua orang bisa nyambut gue dengan senang hati.

Rambo, anak kepala sekolah, yang juga ketua gank Kalajengking, adalah sosok yang paling gak terima gue ngedapetin semua penghargaan itu. Begitupun anggota gank nya, bagi mereka cuma Rambo yang pantas dapat semua itu. Apalagi setelah tahu kalo gue adalah ketua dari gank ‘Nusa Bangsa’ yang perlahan tapi gak nahan, mulai menjadi musuh besar mereka.

“Belagu loe dasar %#dhf@!!!“ Hujatan mereka ngalir deras ngalahin air selokan. Tepat ketika gue naik ke podium buat nyampein sepatah-duapatah kata atas kemenangan yang gue raih di Malaysia.

“#$%&># !”

”&#^%$*”

Gue kaget denger kata-kata yang keluar dari mulut mereka saat pertama kali naik ke Podium. Bukan karena makiannya yang pasti menusuk paru dan menikam kalbu, tapi karena bahasanya itu loh. Tiap-tiap dari mereka pake makian dalam bahasa Internasional yang berbeda, bahkan ada yang bawa bahasa daerah segala.

Baik sanjungan maupun makian alay gak bakal ngefek sama mental ‘Batu’ gue. Sejak dilahirkan gue tetep batu yang senantiasa tahan menghadapi kerasnya hidup (ceilahh… bahasa lo3! g4k b3uD dAch!). Tapi, memang itu filosofi yang disimpan kedua Ortu dalam nama gue.

Sekolahan mulai sepi saat gue masih sibuk ngeberesin piala-piala gue yang udah nyesakin ruang kepala sekolah. Saking banyaknya piala yang disimpan, Pak Nurdin sampe ngejual lagi piala-piala itu ke luar negeri.

“Rock! Sini deh.. ” Panggil Jordy, salah satu temen gue yang udah sempat masuk gank Kalajengking.

“Apa Jorr?” Tanya gue.

“Ada yang nyariin elo tuh di dalem?” Katanya sembari menunjuk kelas kosong di pojok sekolah.

Tanpa curiga sedikit pun gue langsung masuk kedalam kelas kosong tersebut. Dan. . .

BUKKK !!!

Ouch, Satu bogem mentah ‘landing’ di pipi gue yang chuby. Cukup menyadarkan gue kalau ternyata ruangan itu diisi Rambo dan sepuluh Kalajengking-nista (sebutan bagi anggota-anggota kalajengking).

“Larii..! Larii !!!” Kata hati kecil gue.

Tapi batin ini menolak..

Bukan karna sanggup ngelawan mereka ber-sebelas, tapi.. kaki gue gemetaran sampe gak bisa gerak. Setelah gue perhitungkan secara matang, kayaknya gue bakal bonyok dipukulin sama mereka semua begitu bisa keluar dari sini.

Semuanya udah diatur, bahkan meja-meja dalam ruangan kosong itu disusun sedemikian rupa mengelilingi gue supaya ga kabur. Kamera Hape dan lampu sorot disiagakan di empat penjuru ruangan untuk mendapatkan angel yang bagus. Siapapun yang merancang semua ini, gue yakin dia akan jadi Event Organizer handal dimasa depan.

Rambo melakukan salto dari meja untuk melepaskan jurus Tendangan Petir. Untungnya gue tertolong berkat lompatan mantap gue sebagai atlit balap karung Nasional. Pukulannya berhasil gue hindari satu persatu. Mulai jengkel, mereka menyerang bersamaan untuk menjatuhkan gue. Gue dijambak, dicakar dan digerayangin tanpa ampun. Bertubi-tubi pukulan dilepaskan kearah gue, sampai tiba-tiba..

JEDUGG!!!

Rambo jatuh dan pingsan terkena tendangan refleks gue yang mengarah tepat ke selangkangannya. Gue terpaksa ngelawan begitu Rambo mulai make benda tajam dan berupaya menusuk gue dibagian ketiak.

Kalajengking-Nista lain ikut ngilu melihat Rambo jatuh pingsan dengan cara yang tidak senonoh. Mereka pun menghentikan pukulannya, dan mulai memeriksa ‘keadaan’ Rambo. Gue gunakan kesempatan itu buat nerapin ninjutsu andalan Naruto, Langkah seribu bayangan!

Gue lari sampe ke pengkolan yang ada pangkalan Ojeknya. Moga aja mereka belum pada bubar, soalnya tempat ini dipake mangkal bukan Cuma sama Ojek, banyak pekerjaan lainnya yang juga ‘mangkal’ disini, apalagi kalo udah tengah malam.

Gue tertolong dengan adanya Ojek disana. Kali ini gak lagi hujan, apalagi becek. Jadi gue bisa jamin Cintha Lhowra gak bakal complainch. Tanpa ba-bi-bu, Gue langsung nyuruh si kang Ojek tancap gas begitu ngeliat mereka yang nguber-nguber gue pake motor.

“Mau kemana nih mas nya?” tanyanya dengan nada merayu.

Oke, gue mulai curiga. Jangan-jangan pangkalannya udah diganti sama ‘pemangkal malam’ yang nyamar jadi kang Ojek.

“Kemana angin berhembus aja!! Yang penting ngebut ya!”

Dan permintaan gue barusan memacu adrenalin si kang Ojek untuk memacu motor bututnnya diatas 120 Km/Jam.

Bosan hampir seharian nguber gue pake motor, anak-anak Kalajengking pun putar-balik ke markas mereka. Setidaknya gue selamat untuk sehari ini.

“Bang lagi ngerokok ya?” Tanya gue begitu ngeliat asap keluar dari helm nya.

“Sialan lu, ngatain orang begok. Mau lu apa sih?” katanya langsung menghentikan motornya secara mendadak.

“ ‘Ngerokok’ bang bukan ‘begok’ ” Jelas gue.

“Ooh, terus kenapa? Gak boleh?!”

“Bang, jangan ngerokok bisa ngerusak mata loh”

“Bah! Setau abang ngerusak paru-paru..”

“Beneran, coba aja colokin ke mata”

Glekk.

Kali ini dia turun dari motornya karena keselek puntung rokok.

“Turun Lu! Semuanya jadi Seratus ribu”

“Tapi saya gak punya duit segitu. Kalo mau anterin saya pulang dulu ya”

“Adanya berapa?”

“Lima puluh ribu” Kata gue nunjukin isi dompet.

“Sialan. Ya udah deh, Gua udah males nganterin orang kayak elu”

Lembaran uang terakhir gue berpindah tangan.

Gue beneran dibawa sejauh mungkin sama Ojek budeg yang labil itu. Pengen rasanya gue lempar sepatu pas dia cabut tadi. Tapi daripada harus nyeker ditempat antahberantah ini, niak baik tersebutpun diurungkan.

“Maaf bu, ini daerah mana ya?” Gue nanya sekumpulan ibu-ibu yang baru keluar dari perkebunan kelapa sawit. Habis arisan kayaknya.

“Bla.. bla.. blaa. bla..!”

Jawaban mereka malah bikin gue panik.

Bahasa penduduk sini gak familiar di kuping gue. Suasana makin mencekam pas gue sadar kalo duit dikantong gue tinggal lima ribu Perak. Eng-ing-eng.. Bermodal kaleng rombeng yang gue pungut, gue ngamen di satu bus jurusan Merem-Meleng, dengan seleksi ketat tentunya. Untuk bisa ngamen dan bertahan diatas bus, gue harus menyisihkan bences dan pengamen jalanan yang jam terbangnya udah jauh melampaui gue. Sambil tengelam minum oralit, gue sampe di terminal Kopaja, plus dapat duit dari hasil ngamen. Lumayanlah buat cicilan kolor anti gempa yang udah lama pengen gue beli.

“Yeaah! Masalah gue Berak.. hir??” selebrasi gue terputus begitu ngeliat kopaja terakhir mulai jalan. Sementara langit udah remang-remang dan hujan mulai turun disertai kilat yang menyambar.

“Hooiii.. Bang Cimen! Tunggu dong!!”

“Oh, Roki? Kalo mau naik, bayarnya double-in yah?” Balas Cimen, sang kernet, dari Kopaja yang mulai berjalan.

“Iya, ga papa deh, saya bayarnya double”

Jauh dilubuk hati yang paling dalam gue sedih dimanfaatin sama orang yang bahkan gak pake celana dalam, kayak kernet satu ini. Gue gak sengaja liat pas levisnya sempat melorot tadi. Jujur, itu sangat membekas dalam ingatan..

Bersambung…

Next –>  Wikifreaks, Chapter 2(2/2): Rocky VS Rambo  (Chapter End)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s