Ada Apa Dengan Batu? Hah?! Ada Apa??

Aslinya gue udah ada pas zaman keemasan gue. Yak, zaman batu. Tapi yang gue jadiin tanggal lahir di KTM (Kartu Tanda Material) adalah 27 agustus 1883. Gue sendiri ga tau tepatnya kapan.. yang pasti gue ini bongkahan batu dari salah satu Supervolcano di bumi. Tau kan yang mana? No no no.. Krakatau bukan Supervolcano. Memang ledakannya yang super wah itu buat kaget seantero bumi. Tapi yang satu ini lebih kuat sepuluh ribu kali. Sayangnya gue lahir (Red. Dimuntahin gunug vulkanik) udah 800.000 tahun yang lalu. Pas manusia masih dikit amiir jumlah nya. Itu adalah Gunung Toba, yang sekarang lebih dikenal sebagai danau. Kebayang gak tuh kawahnya segede apa??

Baca ini deh kalo mau lebih jelasnya:

http://green.kompasiana.com/iklim/2010/11/09/gunung-toba-gunung-dengan-letusan-terbesar-sampai-saat-ini/

Gue ga tau kenapa gue ribet banget ngasih tau kalian-kalian yang belum tentu mau tau asal usul gue lahirnya dikubangan mana, detik keberapa, dokternya siapa… Gue Cuma gak mau kalian kecewa kalo ntar pada akhirnya gue tetep jadi batu dan gak bisa netas jadi kera sakti yang bisa ngacak-ngcak khayangan.

Oke, sebenarnya gue gak dilahirkan, tapi ‘di-MUNTAH-in’. Muntah juga gak jelek-jelek amat kok. Gue dimuntahin dari satu merapi ke merapi lainnya. Pertama kai dimuntahin (red.dilahirkan) oleh gunung Toba, gue dilempar sampe ke selat sunda. Disana gue kembali dimuntahin sama Gunung Krakatau. Nyesekkk.. banget.. jadi sesuatu yang dimuntahin berkali kali. Hina..

Gue pernah denger dari manusia yang lalu lalang di jalanan tentang Maling Kutang, eh Malin kundang.. Kalo do’i dikutuk jadi Batu gara-gara durhaka sama nyokapnya, gue malah disumpahin jadi batako sama nenek-nenek yang NGINJEK (red. kesandung) gue. Udah diinjek, gue malah disumpahin..

hidup ini keras bray. Bahkan untuk sebongkah batu..

Setelah negosiasi panjag lebar dengan sang nenek, akhirnya gue tukeran peran sama do’i. Sang nenek jadi Batu, dan gue jadi Manusia.

Sebelumnya, selama jadi bongkahan. Teman baik gue Cuma tetesan hujan, angin dan burung (‘burung’ dalam arti yang sebenarnya). Tapi sampai sekarang gue tetep membatu (Red. Galau) tiap hujan turun atau angin ngebantu ngibas-ngibasin poni gue.

Sementara burung-burung (masih dalam arti yang sebenarnya), paling seneng ngegosip sama gue tentang apapun yang mereka lihat. Gue jadi semacam posko pengaduan. Gue gak setuju sama manusia yang bilang ‘Kabar Burung’ sebagai berita yang tidak jelas adanya. Selalu subjektif, tapi setidaknya kabar dari para burung itu gak pernah dibuat buat.

9 tahun di sekolah dasar, 4,5 tahun lulus dari SMP, dan 3 tahun dari SMA, akhirnya sekarang gue kuliah di salah satu perguruan tinggi di jawa barat, sebut saja ‘Mawar’. Nah di Universitas Mawar ini, gue mulai belajar banyak tentang fenomena manusia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s