Wikifreaks, Chapter 2(2/2): Rocky VS Rambo (Chapter End)

 

Didalam Kopaja, gue langsung meriksa sekujur badan, kalo-kalo ada luka tembak dari insiden tadi sore. Syukurlah pukulan mereka gak ngefek di badan elastis gue yang terbiasa senam lantai ini.

“Rocky?“

Ada suara cewek terngiang-ngiang dikuping gue. Jangan-jangan ini pengaruh radiasi pemandangan mistis yang gue liat pas naik kopaja ini.

“Rocky, kamu kenapa?”

Ternyata suara barusan bukan sekedar lamunan jorok..  Gadis itu tiba-tiba duduk di samping gue. Gue masih melongo dengan tampang culun jomblo seribu tahun..

“Oh iya, Sorry. Kenalin, Aku Felishia Deadline. Kita satu sekolahan loh, tapi aku baru beberapa hari di SMA Metal Mandiri”

“Kamu kok kenal aku?” tanya gue kebingungan. Gue masih curiga kalo cewek ini pengen ngehipnotis dan melakukan pelecehan seksual ke gue.

“Ya iyalah. Satu sekolah kan ngomongin kamu terus”

“Hah?! Masa sih?” gue pura-pura gak tau. Padahal gue emang jadi Trending Topic di Twitter dan chatgroup sekolah.

“Wajar sih.. Jarang-jarang kan ada siswa yang sukses nempelin banyak Upil di meja Kepsek. Sampe kerekam CCTV lagi” Katanya sembari nunjukin video usil gue di youtube. ”Ya udah, lupain aja. Eh, Kebetulan aku bawa P3K, aku bantu bersihin lukanya yah?”

Gue speechless. Mata gue gak bisa lepas dari cewek cantik ini, eh, bukann.. cantik banget malah.

“Ini kenapa bisa sampe dapet luka begini sih?”

“Itu.. digigit kecoa..”

“Serem banget sih.. Pasti sakit ya?”

Dia.. percaya?

“Terus mata kamu.. kenapa sampe memar sebelah gitu?”

“Kalo ini sih kena gagang pintu pas kepeleset di kamar mandi”

“Kamu seneng kepeleset ya? Lucu deh, Makanya jangan pecicilan.. Ngomong-ngomong kamu hebat juga ya. Gak kesakitan pas aku jahit lukanya barusan. Aku aja ngeliatnya ngilu loh” Kata Felishia.

“Hahh, ini kapan dijahitnya?!!” Gue kaget.

Tuh, bener kan. Sejak awal gue kena hipnotis. Cewek blasteran 168 cm, dengan rambut merah panjang ditambah mata coklatnya terlalu memukau buat mata binal gue. Yang paling menonjol apalagi kalo bukan.. eng.. hidung mancungnya melengkung indah kayak perosotan disneyland.

“Makasih ya Fel” Kata gue menatap dalam ke matanya.

Dia membalas dengan menganggukan kepalanya.

“Kamu habis begadang ya? Mata kamu merah loh”

“Dari kemarin malam aku emang kurang tidur gara-gara tugas dadakan dari Pak Galau.”

“Kita masih jauh.. Kalo ngantuk, kamu tidur aja dulu”

“A.. aku pinjem bahu kamu dong? Padahal aku insomnia, tapi berasa ngantuk banget sekarang… ”

“Ya udah.. daripada nganggur, kan mubazir”

“Asyikk, unyuu deh kamu..”

Plok! Dia nyenderin kepalanya. Gue gak pernah grogi separah ini sebelumnya, bahkan lebih parah dari grogi pas gue diminta memberikan kata sambutan di acara sunat massal, sebagai duta bedah kelamin.

Mungkin ini satu-satunya anugerah dihari penuh musibah ini. Ya, hidup selalu bisa lebih baik.

Hujan makin deras, gue dan Felishia duduk agak dibelakang jauh dari penumpang lain. Felishia sendiri mungkin kecapean akibat kegiatannya seharian ini. Dengan pulasnya Feli tidur di bahu gue.

Waktu itu dingin banget dan berembun, jarak pandang cuma lima meter tanggung.

Bosan dengan pemandangan hujan dari dalam kopaja, gue coba curi-curi pandang mumpung Feli masih tidur. Dan bener aja, tiap detiknya.. dia tambah cantik, bahkan dengan iler diujung bibirnya.

dug dug! ngiiik! dug dug! ngiiiik!

Mendadak Nafas gue gak teratur, dada nyesek, jantung gue nge-bass. Saking gaduhnya, suara organ-organ gue sampe ngenganggu penumang lain yang juga berusaha tidur.

“Jangan berisik dong mas, suaranya ngerembes nih lewat Headphone saya” kata seorang bapak dengan Headphone gede dikepalanya.

Jantung gue sama berisiknya dengan Hp cina.

“Eh? Iya.. maaf ya Pak” kata gue kebingungan. gimana coba cara nge-silent nya ini..

Walaupun jantung gue berisik, Feli masih kalem tidur di bahu gue. Keasyikan disandarin sambil lirik-lirik Felishia, gue ogahan turun dari Kopaja. Sayangnya gue langganan tetap Kopaja, terang aja bang Cimen (driver kopaja, 28 tahun) udah hapal banget lokasi rumah gue.

“Fel, aku udah nyampe nih.. sorry ya jadi ngebangunin.. ” Bisik gue.

“Hm.. aduh maap!! Aku tidurnya kaya kebo ya?”

“Gak pa-pa kok..” Gue serius dengan kalimat ini.

“Malu nih, kebiasaan jelekku jadi keliatan”

“Jelek? Kamu cantik kok pas tidur..” Bibir gue refleks.

“Apa? aku suka pusing kalo baru bangun, jadi agak lemot. Eh, aku juga tinggal disini loh”

“Bagus deh, taunya kita satu komplek perumahan. Yuk turun, biar Kamu lanjut istirahatnya dikamar aja” saran gue.

“Tapi..  Aku mau.. pinjem..”

“Hah.. Apa?”

“Pinjem.. tangan kamu. Aku masih pusing nih” Ucapnya sambil memegang kepala.

“Hm” Kata gue ngulurin tangan dengan ikhlas.

Bukan cuma sekomplek, ternyata rumah gue dan Felishia cuma dibatesin gang kecil. Balkon kamar Felishia yang ada dilantai dua persis berhadapan dengan jendela gudang gue.

“Loh?! Kamu beneran tinggal disini Fel?”

“Wajar sih kalo kamu gak tau. Kamu kan berangkatnya telat mulu”

“Suka merhatiin ya?”

“Kebetulan aja aku denger gosip di sekolah”

“Hahaha, ya udah masuk sana. Kamu capek banget kayaknya”

“Iya deh, Makasih ya Ki..”

Kayak undur-undur, kita jalannya mundur.. berusaha pandang-pandangan lebih lama.Tatapan matanya itu kayak gigi piranha, sekali nancep, susah ngelepasinnya. Dan malam itu.. gue sang Sleepyhead, mendadak jadi susah tidur. Bayangan Felishia menari-nari dalam benak gue. Sementara Feli yang insomnia akut bisa tidur pules sejak masuk kekamarnya.

 

 

 

^^ Chapter 2 : Rocky VS Rambo – End ^^

See Ya di  —>    CHAPTER III : Rock’ in Love

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s